Wednesday, February 18, 2009

MERAJUK


Saya sedang menyiapkan entri baru berkenaan dengan isu PPSMI. Sebenarnya, saya sudah 'mengantuk' membicarakan isu ini, tetapi setelah mendengar berita kelmarin tentang maklumat terkini PPSMI, saya kembali membugar.


Saya masih dipihak haluan kiri tentang PPSMI. Iaitu pihak yang tidak bersetuju dengan dasarnya sehinggalah dasar itu mengembalikan beberapa hak dan kepentingan masyarakat seadilnya. Inikan pula jika melihat pada sudut pandang ketemadunan dan islamisasi yang kian dirobek oleh hegemoni bahasa tersebut. Kita sudah melalui era penjajahan yang sengit iaitu penjajahan bahasa. Penjajahan yang amat bahaya.


Panjang pula ceritanya, walhal bukan isu ini yang mahu disuguhkan dalam entri kali ini. Cuma entri kali ini sekadar selingan mengisi kebuntuan idea berfikir dan menulis. Entri santai dan anti bosan. Tajuknya merajuk. Ditujukan kepada diri sendiri dan sesiapa yang berada dalam rajukan saat ini.


Janganlah merajuk wahai diriku...
Ramai di kalangan manusia yang merajuk hanya kerana perkara-perkara kecil yang tidak bererti. Lihatlah orang-orang munafik; betapa rendahnya semangat dan tekad mereka.


Janganlah merajuk lagi...
Kasihan orang yang merajuk. Mereka adalah orang yang dikalahkan, dan jiwa mereka akhirnya sengsara.


Cuba perhatikan perjalanan hidup manusia. Engkau melihat mereka pagi dan petang dalam keadaan merajuk. Terkadang merajuk mereka hanya disebabkan berselisih dengan isteri, anak, keluarga dan sahabat. Setiap pagi dan petang ada sahaja terdengar kata-kata yang tidak enak dan terlihat sikap yang tidak menyenangkan kerana rajuk. Kebanyakan aktiviti yang mereka lakukan tidak berdasarkan motivasi dan niat yang agung. Waktu yang mereka habiskan sama sekali tidak berorientasi pada kepentingan yang mulia.


Pepatah mengatakan: “Jika air telah keluar dari bejana, udara akan datang memenuhinya.” Andai kau sisihkan perasaan mulia, perasaan hina menyelimuti dirimu.


Maka, renungkanlah kembali hal-hal yang selama ini telah engkau pentingkan dalam hidup engkau, atau yang telah membuat engkau resah setiap saat. Benarkah semuanya itu layak memperolehi perhatian dan bahagian yang besar dalam hidup engkau? Mengapa engkau rela mengorbankan fikiran, perasaan, ketenteraman dan juga waktu hanya untuk persoalan-persoalan remeh tadi?


Ibarat orang berjual-beli, apa yang dilakukan itu sebenarnya suatu kerugian besar yang dibayar dengan harga yang murah. Ahli psikologi ada menyatakan “Buatlah batasan yang rasional untuk setiap hal.” Dan lebih tepat dari kalimah ini ialah firman Allah Ta’ala:


....Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu. (At-Thalaq:3)


Yakni, letakkanlah setiap persoalan sesuai dengan ukuran, nilai dan kadarnya dan janganlah sekali-kali engkau melakukan kezaliman dan melampaui batas!


Oleh kerana itu, tinggalkanlah perkara-perkara yang remeh dan tidak penting. Janganlah engkau disibukkan olehnya dan waktu dihabiskan kerananya. Dengan demikian, nescaya engkau akan merasa sebahagian besar rajukan selama ini lenyap dan yang tersisa hanyalah kesenangan dan kegembiraan.


Usah merajuk lagi diriku…buat yang terkena tempias hujan rajukku ini, maafkanlah.


2 Comentários:

Fakhzan Marwan said...

As a human, we are capable to experience a wide range of emotions, and to succumb to the so-called negative emotions is not impossible, cheer up sis, let that be the most expensive feeling, let it teach you, let it nurture you..

Then we can be a better human, because we understand the feelings...:D

lelucon said...

ubatnya, fikir positif...

cubalah menjeruk (mempelam/mangga, salak ke), sedap juga :)

Post a Comment

RE-ENGINEERING OF ISLAMIC BUILDING © 2008. Template by Dicas Blogger.

TOPO