Friday, October 31, 2008

ELAKKAN PENGURUSAN REAKSI


Pada tahun 2004, saya merupakan mahasiswa pengajian Diploma Teknologi Kejuruteraan Awam. Pada suatu hari, ketika sibuk dengan gerak kerja organisasi kampus, seorang sahabat menegur saya. “Kamu seorang yang terlalu tegas dan sentiasa serius. Kamu kena berubah sikap jika mahukan orang lain menyenangi kamu.”


Pada hari yang lain pula, seorang sahabat yang lain menegur saya, “Kenapa kamu nampak kelakar sangat, kurang serius, apa yang dah jadi dengan kamu?, Serius sikit boleh tak?”


Pada tahun 2007, saya menjadi pimpinan salah sebuah organisasi Islam di kampus yang sama. Ketika itu, saya sudah menyambung pengajian dalam Ijazah Sarjana Muda Kejuruteraan Awam. Seorang sahabat menyapa saya, “Kamu kelihatan tegas dan serius, kadang-kadang kelakar juga, saya ingin menjadi pemimpin seperti kamu.”


Dalam tahun yang sama saya pernah mengendalikan slot pengisian program kepimpinan. Pada hari pertama program tersebut, beberapa AJK yang lain menegur saya, “Program ini sangat tegas, kami berasa seperti berada dalam suasana tarbiyyah ala ketenteraan”. Pada hari ketiga, beberapa AJK yang lain pula memberitahu saya, “Program ini sangat longgar. Kita mesti mengubahnya agar peserta dapat dilatih dengan suasana tarbiyyah ala ketenteraan.”


Hal ini sangat berbahaya jika kita bertindak mengikut pandangan orang lain dengan serta merta dan mengubah perencanaan kita untuk mengambil hati mereka. Manusia mempunyai latar belakang dan pandangan yang berbeza. Oleh itu, kita perlu menganalisa, menyelidik, memastikan dan berbincang segala pandangan sebelum menukar perencanaan kita. Pengurusan secara reaksi akan membawa kita keluar dari jalan yang sepatutnya kita lalui.


Kita mesti mendengar pandangan setiap orang, tetapi bertindak mengikut perancangan yang difikirkan secara terperinci. Walaupun kita mewakili ahli-ahli kita, kita juga mempunyai tanggungjawab terhadap Allah S.W.T. untuk memimpin dengan bijaksana. Pergerakan hendaklah meletakkan gerakannya untuk memimpin orang ramai dan TIDAK dipimpin oleh mereka.

4 Comentários:

PEMENANG said...

mantap

Srikandi Zinnirah Wafaa' said...

Pengalaman adalah guru yang paling baik. Melaluinya menjadikan dirimu hari ini lebih matang wahai adikku.

PENDEKAR said...

bagus..... pemimpin yang paling bagus, pemimpin yang membenarkan dirinya dipimpin.....heh

alqasam said...

Indeed, great leader.

Post a Comment

RE-ENGINEERING OF ISLAMIC BUILDING © 2008. Template by Dicas Blogger.

TOPO