Monday, January 19, 2009

HANYA ORANG SIBUK ADA MASA


‘Hanya orang sibuk ada masa!’


Pepatah ini mengubah paradigma pemikiran saya buat seketika ketika membelek buku ‘Mengurus Kerja dan Waktu’ tulisan Saudara Fadzly Yusuf. Fikiran saya yang batu dan buntu ketika itu dek kerana dihimpit oleh kerja membukit, meletakkan diri saya terlalu obses dengan masa. Merasakan diri seolah-olahnya sibuk sehingga acapkali mengkesampingkan hal-hal yang dianggap 'runcitan'.


Saya percaya ada di kalangan anda begitu. Apabila kehidupan dihimpunkan dengan kesibukan demi kesibukan, mulalah berpersepsi seperti ini - ‘orang sibuk tiada masa.’


Maka akan kedengaran kata-kata berbau alasan bagi mengenetepikan ajakan untuk berbuat sesuatu yang lain, yang dianggapnya menganggu kerjanya sebelum itu. Adalah merugikan bila kesibukan itu berbentuk peribadi dan hasilnya bukan manfaat untuk dikongsi-kongsi.

“Ah, takde masalah nak buat perkara tu, saya sibuk.”


Kedua-dua kosa kata ini sememangnya sangat sinonim dengan orang yang sibuk. Sibuk ertinya tiada masa. Sibuk, tiada masa. “Sori, takde masa lah, saya sibuk!”.


Mengaku tiada masa kerana sibuk, mengaku sibuk lalu tiada masa. Persepsi yang menjadikan diri seorang yang obsesif.


Kesibukan secara tidak langsung meletakkan diri kita sebagai seorang individu yang sentiasa mempunyai masa, bukan tiada masa. Kehadiran masa yang bergerak saat ke saat, minit ke minit, jam ke jam, adalah suatu yang sangat dihargai secara tuntas oleh orang yang sibuk. Perkara yang sama tidak pragmatik bagi seorang penganggur mahupun pemalas. Bagi mereka, tiada catatan masa sebagai pelari pecut yang mengejar lawannya di gelanggang olahraga masa.


Sesaat masa adalah usaha seorang pekerja,

sesaat masa adalah hasil seorang petani,

sesaat masa adalah ilmu seorang pelajar,

sesaat masa adalah karisma seorang pemimpin,

sesaat masa adalah idea seorang penulis, dan;

sesaat masa adalah keuntungan seorang peniaga.

Sesaat masa berbuah pahala seorang ahli ibadah.


Jangan mengaku bahawa anda individu yang sibuk, jika masih gagal mengoptimakan usaha dalam sesaat masa. Jika anda sibuk, tandanya anda mempunyai masa kerana kehadiran masa sentiasa dihargai oleh mereka yang sibuk. Hakikatnya, orang yang sibuk adalah di kalangan yang bijak mengendalikan masanya. Dia mempunyai masa dan dia belajar mengendalikan masanya, agar setiap inci masa adalah kepunyaannya.


Jika mengaku sibuk tetapi masih gagal mengoptimakan masa sebaik mungkin, tandanya anda bukan sibuk tetapi penyibuk! Sibuk pada urusan yang tidak perlu adalah sikap seorang penyibuk. Bijaklah mengutamakan mana yang lebih utama agar kita tidak menjadi pembunuh kepada diri sendiri dengan bius kesibukan yang tidak perlu.


Waktu kosong itu tidak ubahnya seksaan halus ala penjara cina; meletakkan seorang tahanan di bawah paip air yang hanya dapat menitiskan air satu titis setiap minit selama bertahun-tahun. Dan dalam masa penantian yang panjang itulah, biasanya si tahanan menjadi stress dan gila. Bunuhlah waktu kosong dengan ‘pisau’ kesibukan. Dengan cara itu, doktor-doktor dunia akan berani menjamin bahawa anda telah mencapai 50 peratus kebahagiaan.


Oleh itu, bangkitlah kalian sekarang juga. Kerjakan solat, baca buku, bertasbih, mengkaji kitab, menulis, mengemas meja kerja, berprogram atau berbuatlah apa sahaja yang bermanfaat bagi orang lain untuk mengusir kekosongan itu. Jangan berhenti sejenak pun dari melakukan sesuatu yang bermanfaat.


Renungilah kata-kata pepatah Arab, “Statiknya air akan merosakkannya, statiknya pemuda (dengan banyaknya masa lapang) akan membunuh dirinya”.


Elakkan statik. Jadilah pemuda dan pemudi yang dinamik, menggerakkan enjin diri dengan kecepatan paling tinggi. Jangan lupa, servislah enjin itu selalu agar tidak mati ditengah jalan dan tahan lasak dalam jangka usia yang lama.


"Terima kasih Tuhan kerana menjadikan saya seorang yang sibuk. Semoga kesibukan ini akan berterusan bagi mencari bekal mengisi kelompongan buku amalan kananku."


Sudahkah kita bersedia menghadapi Hari Sibuk di SANA…? Jika belum bersedia atau tidak cukup persediaan, jangan mengaku sibuk! Semoga kesibukan di dunia membantu kelapangan kita di akhirat.



6 Comentários:

Fakhzan Marwan said...

Benar sekali,

sekiranya tiada assignment dan dateline, pada mula hati berbunga2 riang ria, dan setelah 3 hari berlalu, maunya otak sudah mula sedikit2 menjadi gila! nazubillah...

ustazah-engineer said...

Benar berkali-kali,

mengusir kekosongan dengan kesibukan ibarat mereka tekanan sbg 'booster' diri. Memang tampak berbeza antara yang sibuk dengan yang lapang tanpa aktiviti. Biasanya orang yang menggapai kejayaan dlm hidup adalah di kalangan mereka yang sibuk. Lihat sahaja org2 yg berjaya. Rasulullah juga seorang yang gigih dgn kesibukan pada diri, keluarga dan masyarakat Islam di masa itu.

Adakalanya tekanan itu perlu. Walaupun manusia itu lahir dengan sekurang2nya satu peratus tekanan dalam diri, namun mencipta tekanan itu bermanfaat dlm menggerakkan minda, emosi, spirit dan fizikal lebih baik lagi.

Motivasi mengajar kita begitu. Kesibukan mencipta tekanan, tekanan mencipta kematangan, kematangan mencipta kejayaan dan pengalaman hidup yg amat bermakna.

Terima kasih sahabatku krn sudi bertandang ke blog ni lalu meninggalkan jejak2 komentar yg membina sekali.Saya dihambat kesibukan buat masa ini, InsyaAllah jika saat lapang itu datang, saya akan singgah dan berkomentar di blog Fakhzan Marwan pula...

Syukron ya Ukhti. Seronok berkenalan dgnmu..

Fakhzan Marwan said...

Saudari!

Tidak sesekali niat saya begitu, saya suka singgah dan meninggalkan jejak kerana saya suka bertukar pendapat, bukan diminta membalas bertandang pula, tidak tidak tidak sama sekali saudari!

tapinya sekiranya sudi berziarah dan meninggalkan komentar, itu sudah satu bonus dari Ilahi saya kira...:D

Ya Ukthi, gembira jua berkenalan dengan mu yang sarat dengan ilmu dan murah dengan berkongsi. Moga Allah merahmati mu ya...

lelucon said...

betul, betul, betul...

1 lagi 'kelebihan' sibuk - lambat nyanyuk (insya'allah) - agaknya sbb otak sentiasa berfikir, sel neuron bertambah byk dan darah sentiasa ligat mengalir ke otak.

cuma masa utk keluarga kena ada juga.

:)

~mardihah~ said...

salam pertemuan...baru dapat saya masuk ke blog ini setelah kian lama kita berkenal-kenalan...

selamat maju jaya

Ibtisam PurpleWhite said...

salam alaik..saya mohon share ayat2 nya.
terima kasih

Post a Comment

RE-ENGINEERING OF ISLAMIC BUILDING © 2008. Template by Dicas Blogger.

TOPO