Thursday, July 2, 2009

BEREHAT MENCARI TEMPO

Sehingga sekarang, saya dalam rehat yang panjang dari menulis blog. Idea saya tidak sempat dirajahkan dalam bentuk peta minda sebelum menulis. Kebiasaannya, sebelum menulis, saya akan melakar peta minda dengan cabangan idea yang lebih fokus. Tiada peta minda, tiadalah saya menulis.


Dalam tempoh dua minggu ini, jadual saya padat dengan program, mesyuarat dan usrah. Hampir tiap-tiap malam tiada masa senggang untuk duduk sahaja. Suami juga begitu. Masih fresh lagi dengan gelaran pengantin baru, maka banyak urusan perlu diselesaikan. Rumah sewa pun masih belum cukup terurus. Fizikal yang kurus inipun belum terbiasa dengan bebanan yang semakin bertambah.


Kerana itu, saya tidak terlalu tergoda untuk menulis. Banyak lagi bahagian-bahagian terpenting dalam kehidupan ini yang perlu diraikan dengan keutamaan. Terlalu banyak perkara untuk saya muhasabah.kepada suatu permulaan bagi satu perjalanan yang lebih panjang.


Kata-kata sasterawan Marsli N.O.:


“Bagi saya peribadi, jika sedang tidak berasa terlalu tergoda untuk menulis, lebih baik saya melakukan sesuatu untuk meraikan bahagian lain di dalam diri saya. Melakukan sesuatu yang sama sekali lain yang dapat meredakan rasa tegang dan gelisah di dalam diri saya.“Saya tidak menjadi terlalu gelisah kerana sedang tidak menulis kerana bagi saya, saya berasa saya sebenarnya masih tetap berada di dalam porses untuk menuliskan sesuatu sebenarnya.“Saya katakan begitu kerana ketika saya sedang bersantai-santai atau melakukan sesuatu yang lain itu, saya sedar di dalam kepala saya sesekali saya juga sedang berfikir mengenai sesuatu yang terasa mengganggu hati dan perasaan seni saya.”


Tuan Marsli menulis lagi di dalam blognya:


“… menulis itu bagi saya adalah suatu proses yang panjang. Proses itu tidak bermula ketika saya sedang menghadap papan kekunci, tetapi ianya sebenarnya bermula tatkala hati dan perasaan saya tersentuh oleh sesuatu, sama ada peristiwa yang saya lihat, dengar, baca atau alami sendiri. Ketika saya sedang bersanta-santai dan melakukan sesuatu yang lain yang tiada kena-mengena dengan menulis, otak saya sebenarnya ikut dan sedang aktif berfikir juga mengenai sesuatu yang nanti boleh saya kembangkan menjadi sebuah tulisan yang utuh.”


Kredit buat Tuan Haji Zakaria Sungib, editor Galeri Ilmu . Kata-kata tersebut saya dapati dari entri blognya – Tempoh Berehat untuk Mencari Tempo Menulis.


InsyaAllah, kerana dakwah akan saya ke sini lagi...


Akhirnya, terima kasih buat 'abang' untuk hadiah sebulan ulangtahun perkahwinan kita. Penghargaan yang tidak terluah dengan kata-kata. Semoga cinta kita terus kekal abadi. Ya Allah...peliharalah mawar ini...



1 Comentário:

USTAZAH-ENGINEER said...

kata hubby, "tulah penulis, dalam berehat pun sempat juga menulis. Macam tulis pasal 'malas', malas pun menulis juga"

Erm, betul juga..tak kira berehatlah ni...

Post a Comment

RE-ENGINEERING OF ISLAMIC BUILDING © 2008. Template by Dicas Blogger.

TOPO