Monday, July 6, 2009

VARIASI & SINERGI DALAM IDEALISME


Ada dua orang sahabat mahasiswa. Seorang pelajar jurusan sastera. Seorang lagi pelajar aliran sains tulen. Keduanya mempelajari bidang yang berbeza antara satu sama lain. Terdapat banyak kontradiksi pada sikap dan pemikiran keduanya.


Pelajar sastera tadi mengajak sahabatnya berjalan di tepi tasik, “Marilah kita berjalan-jalan sambil melihat tasik itu. Tasik itu menyejukkan mata. Airnya tenang dan mendamaikan jiwa.” Dia berpuitis.


Jawab sahabatnya pula, pelajar sains itu, “Bagaimana kamu boleh kata tasik itu tenang dan damai? Bukankah dalam airnya terdapat molekul-molekul yang saling bertembung dan melanggar antara satu sama lain? Tenangkah air jika molekul saling berlanggar dan berlawanan?”


Inilah tamsilan suatu variasi…



‘Banyak udang banyak garam, banyak orang banyak ragam.’ Betapa sinonim pepatah ini dalam menyemak kamus kehidupan manusia yang pelbagai warna dan citra rasa.


Ada yang begitu, ada yang begini. Ada yang suka itu, ada yang suka ini. Ada juga yang tidak suka melakukan apa yang dia suka dan suka melakukan apa yang orang lain tidak suka. Hidup untuk suka-suka pun ada.


Dalam konteks dakwah pun begitu. Pendakwah seperti udang dan garam, lain orang lain ragamnya. Yang ‘meragam’ pun ada. Begitulah juga dengan dua orang pelajar tadi. Terdapat kontradiksi dari sudut pandangan masing-masing. Mereka berfikir, bertutur, bertindak dan bernaluri dalam kepelbagaian. Kepelbagaian tersebut dipengaruhi usia, kemampuan fizikal, kebolehan bertindak dan tahap intelek seseorang.


Konsep kepelbagaian ini dinamakan variasi. Variasi diseimbangkan dengan sinergi. Kemahiran bersinergi ialah bagaimana kita mampu mencari titik paduan dalam variasi atau kepelbagaian. Sinergisme dizahirkan apabila kesan tindakan gabungan dua individu atau lebih menghasilkan nilai yang lebih baik dibandingkan dengan tindakan individu tersebut secara bersendirian.


Begitu juga dalam variasi dakwah, kita akan temui idealisme yang bernas dan hebat. Ada yang mampu mengeluarkan idealisme yang lebih bernas dan lebih hebat. Selebihnya berdiam diri, menjadi kumpulan yang dengar dan taat.


Bagaimanakah kejayaan idealisme itu diukur? Hebat dan bernas atau lebih hebat dan lebih bernas? Atau yang berdiam diri?


Idealisme yang berjaya ialah idealisme yang bersatu. Variasi idealisme didokongi bersama sinergisme. Kita bekerja merealisasikan idealisme dengan dimensi kesatuan dan kebersamaan. Kita berjaya mencari titik paduan yang berkesan disebaliknya.


Kejayaan dakwah diukur dengan bersatu atau tidak bersatu, bukan hebat atau tidak hebat. Meskipun kita pemimpin yang beridealisme unggul, namun tanpa kesatuan ahli, kita seperti tunggul. Tiada kejayaan pada pengislahan tanpa kesatuan fikrah dan amal secara bersama dan menyeluruh.


Kata Imam Hasan al-Banna: Prinsipnya, “Bersatu dalam perkara yang benar dan betul lebih baik dari tidak bersatu dalam perkara yang lebih benar dan lebih betul.”



3 Comentários:

الوردة الشوكية said...

Subhanallah, posting yang cukup menyedarkan ana... Iya, meraikan pendapat orang lain juga perlu :) Kerana variasi dalam pemikiran andai digabung dengan baik bisa menjadi satu gugusan idea yang hebat!

Anonymous said...

Hubby said..alhamdulillah, artikel yang cukup menarik & bernas. Gabungan pengalaman antara realiti & idealisme. Wahdatul Fikr Wahdatul amal. Realiti dakwah hari ini bukan sekadar memerlukan idealisme yang baik tetapi penyatuan sumber tenaga manusia untuk mengerakkan Amal Islami dengan optimum.

ustazah-engineer said...

saya cukup takut dengan idealisme yang tidak terkawal. Ramai pendakwah yang meninggalkan jalan dakwah hanya kerana idealismenya tidak dituruti atau disokong oleh orang lain. Alasannya idealismenya itu lebih tepat dan betul diimplementasikan dalam usaha dakwah.

Pada saya, harus bezakan bila kita melihat sesuatu dengan pandangan islah dan bila pula kita melihat sesuatu dengan pandangan dakwah..

kerana sekiranya kita memandang orang lain dengan pandangan islah, sudah pasti kita akan mudah/cepat menghukum kejahilan dan kekurangan mereka.

tetapi andai kita melihat dengan pandangan dakwah, tentunya akan timbul perasaan empati dan usaha untuk membawa mereka bergerak sama.

Post a Comment

RE-ENGINEERING OF ISLAMIC BUILDING © 2008. Template by Dicas Blogger.

TOPO